Seperti Dexter, Saya Juga Memiliki Penumpang yang Gelap

Dexter

“Aku semua di dalam!”

“Aku memanggil!”

Dia menunjukkan lurus kepadanya. Saya muck 2 pasangan saya dengan jijik. Bukannya aku kalah bermain. Itu tidak membuatku kesal. Yang membuat saya jengkel adalah ketika saya membuat rencana permainan yang solid dalam perjalanan ke kasino, tetapi ketika saya sampai di sana, penumpang gelap saya mengambil alih dan rencana permainan keluar dari pintu. Sepertinya saya dua orang. Di satu sisi, saya seorang ayah dan suami yang bertanggung jawab. Sabar, kreatif dan hemat. Di sisi lain, saya adalah pemain poker yang agresif – tidak sabar, impulsif, dan terkadang ceroboh.

Oke, mungkin perbandingan saya dominoqq dengan Dexter berlebihan. Lagi pula, sudah bertahun-tahun sejak saya meretas beberapa pria jahat dan melemparkan bagian tubuhnya di laut.

Saya memiliki percakapan yang sama setiap kali saya pergi ke kasino. “Hari ini saya akan bermain ketat. Tidak memancing. Hanya bermain posisi. Lipat imbang ketika saya tidak memiliki peluang. Pulanglah ketika saya kehilangan keunggulan saya. Jangan miring ketika saya mendapat pukulan yang buruk. Dan sebagian besar yang penting, LIPAT KETIKA SAYA TAHU SAYA SEDANG! Saya melihat ke cermin. Ingatkan diri saya bahwa saya memegang kendali.

Lalu aku pergi ke kasino, berjalan cepat ke bagian yang terasa dan menjatuhkan keripikku dan dengan sabar menunggu hadiah Natal pertamaku. 2 menit kemudian, semua chip saya ada di tengah. 3 cara aksi dan saya pada imbang kacang flush di kegagalan. Saya hampir memiliki peluang dan meyakinkan diri saya bahwa ini adalah tempat yang bagus untuk menyelesaikan semuanya. 30 detik kemudian ….. Saya miring, meminta keripik dan siap untuk berjudi. Sama seperti itu, masukkan penumpang gelap saya. Tidak butuh waktu lama sampai, saya kehilangan buy-in kedua saya. Pada titik ini, saya melihat ponsel saya dan menyadari bahwa saya telah berada di sini hanya selama 75 menit. Untungnya wallpaper di iPhone saya adalah gambar anak saya. Seketika aku kembali. Tanduk saya menarik, taring saya mundur, ekor saya menghilang dan saya sendiri lagi. Saya menarik napas dalam-dalam dan mengingatkan diri sendiri bahwa saya tidak ditentukan oleh tangan poker terakhir saya.

Saya selalu terkejut ketika sisi gelap saya keluar, tetapi saya juga harus berterima kasih padanya. Saya menggunakannya sebagai ukuran untuk pertumbuhan pribadi saya. Hari saya bisa menerima pukulan dan melepaskannya akan menjadi hari saya berhasil mencapai tingkat kesadaran berikutnya. Ini mungkin terdengar agak metafisik, tapi itulah salah satu alasan saya bermain poker.

Kenapa kamu bermain? Beri tahu saya dengan mengikuti tautan di bawah nama saya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *